Kontrol VPS Anda Hanya di Satu Dashboard

Buy Now
Online-kan Segera Website Anda!
Didukung oleh SSD Enterprise dan Webserver Nginx yang membuat website Anda super cepat.
Interface Plesk menyajikan pengalaman pengguna yang lebih mudah.
Tunjukkan pada dunia, apa yang Anda tawarkan!
Dapatkan pelanggan di seluruh belahan dunia!
Register Domain
Temukan domain impianmu.
Rp197.400
Rp15.800
Rp14.600
Rp365.000
Rp233.800
Transfer Domain
Transfer & Perbarui Domain Anda ke Cloudku Sekarang
Ide Hebat Dimulai dengan Nama Domain yang Hebat!
Pilih nama domain sesuka Anda!
Pesan sekarang sebelum diambil orang lain!
Server dengan Performa Tinggi
Speed up to 500Mbps Rasakan sendiri betapa cepatnya berlayar di sever kami!
Nikmati mudahnya mengelola VPS melalui dashboard kami!

Segera Custom Sekarang!
Penawaran terbatas! Ambil kesempatan Anda! Datacenter kami berada di Tier III Koneksi up to 10Gbps

Tidak ada yang lebih profesional daripada alamat email yang dipersonalisasi dengan nama domain Anda sendiri.
Anda Cukup Fokus pada Bisnis Anda!
Biarkan website menjadi urusan kami. Custom website Anda, tim kami siap mewujudkan mimpi Anda!
Custom sekarang!

Amankan Sistem Anda!
Memastikan sistem Anda aman dari malware,ransomware dan virus lain.
Compatible di semua device.

Cek Dokumentasi Kami!

Mari belajar bersama.
Layanan Anda bermasalah? Bukan hal yang mustahil lagi untuk memperbaiki sendiri!"
We Are available 24/7 to help answer question and solve your problems.

ContacT US

Contact Form

Resesi Ekonomi: Pengertian, Tanda-Tanda, Dampak dan Cara Menghadapinya

by Alivia Affandi / Oktober 19, 2022
resesi ekonomi

Halo Sobat Cloudku,

Kita bakalan mengulik berita yang saat ini lagi booming lho. Sesuai judulnya, kita akan membahas tentang resesi ekonomi. Tentu berita ini sudah tak asing lagi terdengar di telinga kalian. Bagaimana tidak? Banyak berbagai website berita yang membahas masalah ini, hingga social media-pun dipenuhi oleh konten-konten mengenai resesi ekonomi yang akan terjadi di 2023 mendatang.

Jokowi, Sri Mulyani dan Luhut pun menyampaikan hal ini pada pidatonya, bahwasanya tahun 2023 merupakan tahun yang gelap dengan adanya resesi ekonomi.

Tahukah kalian, sebenarnya resesi ekonomi juga melanda Indonesia di tahun 2020 lalu lho. Ekonomi Indonesia tercatat turun sebesar -2,1% di tahun 2020.

Dalam artikel ini, kita akan bersama-sama membahas apa itu resesi ekonomi, tanda-tanda dan dampaknya serta cara menghadapinya.

Pengertian Resesi Ekonomi

Tak bisa dipungkiri, pandemi merupakan kasus yang berdampak di banyak sektor, terutama sektor perekonomian. Pandemi mengakibatkan terganggunya aliran kegiatan ekonomi yangmana berdampak pada perlambatan hingga gangguan sirkulasi ekonomi. Bagaimana tidak? Pada pandemi tahun lalu, banyak pekerja yang kehilangan pekerjaannya, tentu hal ini menyebabkan masyarakat untuk mengurangi pengeluaran mereka. Hal ini lah yang menyebabkan total pengeluaran barang berkurang.

Berkurangnya permintaan domestik menyebabkan kegiatan perekonomian ekspor-impor terganggu. Oleh karenanya, banyak sektor bisnis yang mengalami kebangkrutan. Perusahaan yang mengalami kebangkrutan akan memicu kebangkrutan perusahaan lain. Hal ini lah yang saat ini terjadi di banyak negara. Kebangkrutan banyak perusahaan di suatu negara tentu menyebabkan pertumbuhan ekonomi di negara tersebut menurun. Akibatnya terjadilah resesi ekonomi.

Resesi ekonomi adalah suatu kondisi dimana pertumbuhan ekonomi suatu negara berada di bawah 0 (negative) selama dua kuartal berturut-turut. Resesi menyebabkan melemahnya perekonomian global sehingga suatu negara akan mengalami resesi yang kuat ketika perekonomian suatu negara tersebut memiliki ketergantungan pada perekonomian global.

Selanjutnya hal apa sajakah yang menandakan suatu negara tersebut sedang menghadapi resesi ekonomi?

Tanda-Tanda Resesi Ekonomi

Suatu negara dikatakan mengalami resesi ekonomi ketika:

- Pertumbuhan ekonomi yang negatif

Pertumbuhan negara yang berlangsung secara negatif dalam kurun waktu dua triwulan berturut-turut merupakan salah satu tanda-tanda resesi. Kondisi ini tentu berdampak pada terganggunya investasi, pendapatan nasional bahkan proses ekspor-impor.

- Sempitnya Lapangan Pekerjaan

Karena sempitnya lapangan pekerjaan mengakibatkan meningkatnya penganggguran. Hal ini tentu saja bisa berdampak pada angka kriminalitas yang semakin tinggi bahkan bisa berdampak pada hilangnya rasa kepercayaan investor untuk menanamkan modal. Jika sudah begini maka negara tersebut tentu saja sulit untuk menghindari resesi.

- Ketidakseimbangan Produksi dan Konsumsi

Julmlah angka produksi harus dibarengi dengan angka konsumsi. Angka produksi yang lebih tinggi dari angka konsumsi akan mengakibatkan stok barang terus menumpuk. serta sebaliknya,  Angka konsumsi yang lebih tinggi daripada angka produksi mengakibatkan pengeluaran impor meningkat dan laba perusahaan dalam negeri menurun.

Resesi memanglah momok yang menakutkan bagi banyak negara. Tentu segala cara akan dilakukan oleh negara tersebut untuk menghindari resesesi karena resesi ini akan berdampak di seluruh sektor.

Dampak Resesi Ekonomi

Berikut dampak yang paling dirasa jika terjadi resesi ekonomi:

- Dampak untuk Perusahaan

Tentu saja resesi ekonomi akan berdampak pada perusahaan. Perusahaan yang lebih bergantung pada kegiatan ekspor-impor dampaknya akan sangat terasa, bahkan bisa saja perusahaan tersebut mengalami kebangkrutan kerena kurs dollar yang semakin naik. Sedangkan perusahaan yang tidak seberapa bergantung pada kegiatan ekspor-impor maka diprediskiskan lebih bisa bertahan.

- Dampak untuk Pemerintahan

Resesi tak hanya berpengaruh ke dunia bisnis perusahaan saja, melainkan juga berpengaruh ke dunia pemerintahan. Pasalnya resesi ekonomi akan mempengaruhi jumlah pendapatan negara yang didapat dari pajak dan non pajak. Ketika pendapatan negara mengalami penurunan pemerintah harus tetap melaksanakan pembangunan, menyejahterakan rakyat hingga membuka lapangan pekerjaan sebanyak-banyaknya untuk mengurangi angka pengangguran. Oleh karenanya pinjaman ke bank asing akan semakin banyak.

-Dampak untuk Pekerja

Menurunnya pendapatan perusahaan memicu perusahaan untuk menghemat dana pengeluaran termasuk memotong biaya operasional. Tentu ini berpotensi pada PHK massal. PHK massal yang bersama sama tentu menciptakan penggangguran yang banyak pula.

Peristiwa resesi pada suatu negara memang tidak bisa dipungkiri adanya. Oleh karenanya mari bersama-sama bersiap untuk menghadapai resesi. Taka da yang tahu masa depan suatu negara namun da tidaknya resesi lebih baik kita mempersiapkan diri bukan?
Lalu langkah apa sajakah yang bisa dilakukan untuk menghadapi resesi 2023?

Langkah-Langkah untuk Menghadapi Resesi Ekonomi:

- Meminimalisir Pengeluaran yang Tidak Penting

Yang biasanya para muda-mudi selalu menghabiskan uangnya pada hal-hal yang bersifat menghibur, seperti berbelanja, menonton film atau konser dan berlngganan layanan streaming. Untuk saat ini mulailah untuk menggunakan uang dengan sebijak-bijaknya sesuai dengan kebutuhan.

- Mempersiapkan Diri pada Kemungkinan Terburuk, Misalnya Terkena PHK

Resesi tentu saja akan berdampak pada kenaikan suku bunga. Hal ini akan berdampak terhadap ketahanan keuangan pada suatu perusahaan. Tidak dipungkiri, pengurangan biaya operasional akan terjadi, salah satunya dengan melakukan PHK.
Meskipun kita belum mengetahui bagaimana keadaan di masa depan. Alangkah baiknya kita mempersiapkan diri untuk menghadapi kemungkinan terburuk. Mulai saat ini ulas kembali karier Anda, perbarui data di linkedin hingga mulai mencari pekerjaan freelance.

- Mulai Siapkan Dana Darurat

Meskipun resesi terjadi atau tidak, sudah seharusnya kita memiliki dana darurat. Alangkah baiknya saat ini kita mulai menyisihkan penghasilan untuk ditabung. Kita tak pernah tau apa yang ada di depan nanti.

- Menyiapkan Asuransi

Saat kita dalam kondisi yang baik-baik saja, asuransi bisa saja menjadi hal yang tidak dibutuhkan. Namun sejatinya, asuransi sangat membantu meringankan beban saat ada kejadian yang tidak terduga, seperti kebangkrutan.

- Belajar Keahlian Baru

Ada tidaknya resesi sudah seharusnya kita terus mengembangkan diri, salah satunya adalah belajar hal baru. Keahlian baru ini bisa saja memungkinkan kita untuk mendapatkan pekerjaan yang lebih baik.

- Mencari Alternatif Penghasilan Tambahan di Luar Gaji Pokok

Kita bisa mulai dengan memanfaatkan hobi untuk menambah penghasilan tambahan sehingga kita pun tidak bosan dan cepat letih untuk melakukannya. Misalnya menulis, kita bisa memulai untuk membuat blog.

Eitss, jangan salah, blog juga bisa menghasilkan uang lho. Saat tulisan atau konten kita bagus kita bisa mendaftarkan website ke Google Adsense, dari sini lah uang bisa datang.

Kita hanya perlu menyediakan domain dan hosting. Kalian bisa cek website cloudku.id, harga hosting dan domain yang dijual relatif terjangkau, hanya dengan 11 ribuan Anda sudah bisa memiliki hosting, begitu pula dengan domain, hanya 14 ribuan saja Anda sudah bisa membawa pulang domain impian Anda.

Kesimpulan

Ada atau tidaknya resesi di tahun 2023 alangkah baiknya kita mulai menyiapkan diri mulai dari sekarang. Ada banyak cara yang dapat dilakukan mulai dari menghemat pengeluaran, mengembangkan diri dengan mempelajari hal baru, menyiapkan asuransi untuk berjaga-jaga pada keadaan terburuk, hingga mencari alternatif tambahan penghasilan dengan memanfaatkan kemajuan teknologi saat ini, salah satunya melalui website yang berisi tulisan-tulisan Anda. Anda bisa membuat blog dengan mudah menggunakan WordPress Hosting dari cloudku.id atau juga bisa menggunakan paket Lite Hosting.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

We Accept
@ 2022 Cloudku subsidiary PT Menara Sinar Semesta. All rights reserved.
linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram