Telah Hadir Kembali Plesk Hosting NVME Jakarta yang Super Cepat!

Buy Now
Online-kan Segera Website Anda!
Didukung oleh SSD Enterprise dan Webserver Nginx yang membuat website Anda super cepat.
Interface Plesk menyajikan pengalaman pengguna yang lebih mudah.
Tunjukkan pada dunia, apa yang Anda tawarkan!
Dapatkan pelanggan di seluruh belahan dunia!
Register Domain
Temukan domain impianmu.
Rp215.495
Rp17.248
Rp15.938
Rp365.000
Rp244.315
Transfer Domain
Transfer & Perbarui Domain Anda ke Cloudku Sekarang
Ide Hebat Dimulai dengan Nama Domain yang Hebat!
Pilih nama domain sesuka Anda!
Pesan sekarang sebelum diambil orang lain!
Server dengan Performa Tinggi
Speed up to 500Mbps Rasakan sendiri betapa cepatnya berlayar di sever kami!
Nikmati mudahnya mengelola VPS melalui dashboard kami!

Segera Custom Sekarang!
Penawaran terbatas! Ambil kesempatan Anda! Datacenter kami berada di Tier III Koneksi up to 10Gbps

nama@bisnisanda.com
Tidak ada yang lebih profesional daripada alamat email yang dipersonalisasi dengan nama domain Anda sendiri.
Anda Cukup Fokus pada Bisnis Anda!
Biarkan website menjadi urusan kami. Custom website Anda, tim kami siap mewujudkan mimpi Anda!
Custom sekarang!

Amankan Sistem Anda!
Memastikan sistem Anda aman dari malware,ransomware dan virus lain.
Compatible di semua device.

Cek Dokumentasi Kami!

Mari belajar bersama.
Layanan Anda bermasalah? Bukan hal yang mustahil lagi untuk memperbaiki sendiri!"
We Are available 24/7 to help answer question and solve your problems.

ContacT US

Contact Form

Apa itu Cache Memory, Level, Fungsi dan Jenisnya!

by Cloudku / Desember 29, 2021

Apa itu Cache Memory?

Apa Itu Cache Memory?

Cache Memory, sering disebut sebagai penyimpanan sementara. Benarkah demikian?
Pada kali ini kami akan membahas tentang apa itu cache memory, tentunya Anda tidak asing mendengar istilah tersebut.

Jika Anda adalah pengguna perangkat internet yang aktif, pastinya Anda sudah pernah mendengar apa itu cache memory sebelumnya. Singkatnya, memory cache adalah sistem memori tambahan yang menyimpan instruksi dan data yang sering digunakan oleh suatu sistem.

Tujuannya adalah untuk mendapatkan pemrosesan lebih cepat pada CPU (central processing unit) komputer tanpa harus mengakses memori utama.

Untuk lebih detailnya, mari kita simak penjelasan detail pada artikel ini, tanpa berlama-lama lagi yuk kita simak!

Apa itu Cache Memory?

Pada dasarnya, cache memory adalah jenis memori komputer berukuran kecil yang menyediakan akses data instan berkecepatan tinggi ke prosesor.

Cache memory menyimpan program, aplikasi, dan data komputer yang sering digunakan. Inilah yang membuat pengambilan data melalui cache menjadi lebih mudah dan efisien.

Memori cache adalah memori tercepat di komputer. Umumnya, cache memory terintegrasi ke motherboard dan langsung tertanam dalam prosesor atau RAM. Dengan kata lain, memori yang dapat diakses langsung oleh processor adalah Cache Memory.

Cache memory ini juga bertindak sebagai perantara antara RAM dan CPU, setiap kali prosesor mengakses data untuk pertama kalinya pada sebuah komputer, salinan data akan dibuat dan dimasukkan ke dalam cache.

Ketika data itu diakses lagi, jika salinan tersedia di cache, salinan itu diakses terlebih dahulu sehingga kecepatan dan efisiensinya meningkat.

Jika tidak tersedia, maka memori yang lebih besar seperti RAM atau hardisk baru akan di akses oleh processor. Inilah salah satu alasan kenapa cache memory bisa mengurangi waktu pemrosesan sebuah perangkat,

Dengan kata lain, jika CPU menemukan data atau instruksi yang diperlukan dalam memori cache, perangkat tidak perlu mengakses memori utama (RAM).

Akibatnya, pemrosesan menjadi lebih cepat karena prosesor tidak harus menunggu pengambilan data dan instruksi dari RAM.

Selain itu, semakin besar cache memory yang dimiliki oleh sebuah komputer, semakin cepat dan efisien pula kinerja perangkat tersebut.

Alasan tersebut dan ukurannya yang cenderung sangat kecil membuat pemasangan cache memory menjadi lebih mahal jika dibandingkan dengan RAM.

Level Cache Memory

Memory caching pun mempunyai beberapa tingkatan memori level yang berbeda. Berikut adalah penjelasan singkatnya:

  • Internal cache, level 1 memori cache internal yang terpasang pada processor, mempunyai proses tercepat dan harga yang mahal. Ukuran memori cache level 1 ini berukuran sekitar 8KB sampai 128KB.
  • External cache, level 2 memiliki kapasitas yang lebih besar dari 256 KB sampai dengan 2Mb. Meskipun begitu, cache L2 ini memang mempunyai proses yang lebih lambat dibandingkan L1.
  • Main memory, level 3 memori cache tempat komputer bekerja saat itu. Ukurannya kecil dan begitu daya dimatikan, data tidak lagi tersimpan di memori level 3.
  • Secondary memory, level 4 secondary memory adalah memori eksternal yang tidak secepat memori utama tetapi menyimpan memori dan data secara permanen.

Fungsi Cache Memory

Setelah mendengar tentang apa itu cache memory, tentunya Anda sudah punya gambaran tentang fungsi utama cache memory, bukan?

Untuk membantu Anda memahami lebih dalam lagi, berikut adalah beberapa fungsi lain dari memori cache pada perangkat Anda:

  • Mempercepat proses akses data pada sebuah perangkat.
  • Meringankan beban kerja processor perangkat.
  • Mempercepat kinerja dan performa memori perangkat.
  • Menjadi perantara antara CPU dan RAM, memori utama.

Jenis Cache

Pada dasarnya, caching adalah sebuah sistem penyimpanan berkecepatan tinggi yang menyimpan data dan instruksi sementara.

Dalam proses komputasi sendiri, caching sebenarnya mempunyai banyak jenis yang berbeda, cache memory adalah salah satunya.

Berikut ini adalah penjelasan tentang beberapa jenis cache lain disamping cache memory dan penjelasan singkatnya!

  • Cache Disk

Disk cache adalah memori cache yang digunakan untuk mempercepat proses penyimpanan dan pengaksesan data dari hard disk host.

Cache disk ini memungkinkan pemrosesan yang lebih cepat dari membaca/menulis, perintah dan proses input dan output lainnya antara hard disk, memori dan komponen komputasi.

  • Web Cache

Web caching adalah aktivitas menyimpan data seperti salinan halaman web yang dilayani oleh server web untuk digunakan kembali.

Setiap kali konten diunduh dari server asal, salinan disimpan di cache web untuk jangka waktu tertentu yang ditentukan oleh aturan caching yang Anda tetapkan.

Jika pengguna lain meminta konten yang sama lagi, cache web mengirimkan konten yang disimpan ke web pengguna.

  • Cache Server

Server cache adalah server atau layanan jaringan khusus yang bertindak sebagai server yang menyimpan halaman web atau konten Internet lainnya secara lokal.

Dengan informasi yang diminta sebelumnya di penyimpanan sementara, server cache mempercepat akses ke data dan mengurangi penggunaan bandwidth.

Server cache juga memungkinkan pengguna untuk mengakses konten secara offline, termasuk file media kaya atau dokumen lainnya.

Penutup

Memori cache menyediakan penyimpanan dan akses data yang lebih cepat dengan menyimpan program dan data yang diakses secara rutin oleh prosesor. Dengan kata lain, Memori yang dapat diakses langsung oleh processor adalah Cache Memory.

Pada artikel ini, kami telah membahas semua yang perlu Anda ketahui tentang cache memory. Mulai dari pengertian, fungsi, dan jenis-jenisnya.

Selain menggunakan cache memory, tentunya Anda tetap harus menggunakan server terbaik untuk memastikan kecepatan aplikasi dan website Anda.

Kabar baiknya, Cloudku punya solusinya!

Mulai dari 49.500 ribuan per bulan, Anda bisa mendapatkan VPS dengan 20GB SSD Storage, 1GB RAM, unmetered bandwidth, dan 1 CPU Core.

Tidak hanya itu, VPS menggunakan teknologi Ceph Storage, Auto Provisioning dan masih banyak lagi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

We Accept
@ 2022 Cloudku subsidiary PT Menara Sinar Semesta. All rights reserved.
linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram